Pages

Blogroll

About

Blogger templates

Blogger news

Rabu, 05 Desember 2012

Bapak Sosiologi Dunia

bloggers...seperti cabang ilmu sosial lain, sosiologi juga memiliki bapak loh..bapak yang sangat berjasa atas lahirnya bidang ilmu sosial kita tercinta ini...bapak sosiologi ini adalah seseorang yang luar biasa...beliau adalah "AUGUST COMTE"

yuk kita kenalan dengan ayah kita satu ini....


Auguste Comte (1798 – 1857)



Comte lahir di kota Monpellier Perancis, berasal dai latar belakan keluarga kelas menengah. Orang tua Comte adalah pegawai kerajaan yang menganut Katolik, istri Comte adalah bekas pelacur. Meskipun belajar di politeknik dia juga tertarik pada ilmu sosial.

Auguste Comte adalah orang Prancis. Dialah yang pertama kali memberi nama ilmu sosiologi, yaitu socius: masyarakat dan logos: ilmu. Comte lahir di Monpellier, Prancis tahun 1798. Sebenarnya Comte belum mengajukan secara rinci apa yang menjadi pembahasan sosiologi. Namun, dia mengajukan dua bagian pokok, yaitu social statistic dan social dynamics.

Social statistic:
sosiologi merupakan ilmu yang mempelajari hubungan timbal balik antara lembaga-lembaga kemasyarakatan.
Social dynamics:
bagaimana lembaga-lembaga tersebut berkembang dan mengalami perkembangan sepanjang waktu.

Comte mengajukan tiga tahap perkembangan masyarakat yang dapat disebut hukum tiga tahap, yaitu:
teologis, metafisik, dan positif. Tahap-tahap perkembangan ini didasarkan pada cara berpikir masyarakat. Cara berpikir yang berbeda-beda ini berpengaruh pada pola kelembagaan dan organisasi sosial masyarakat. Jadi, watak struktur sosial masyarakat tergantung pada pandangan dunia atau cara mengenal dan menjelaskan gejala yang dominan.

Penjelasan Comte mengenai tiga tahap perkembangan pikiran manusia adalah:


Teologis
Tingkat pemikiran manusia di mana ia memahami bahwa semua gejala di dunia ini disebabkan oleh hal-hal supernatural. Cara pandang seperti ini tidak dapat diterapkan dalam ilmu pengetahuan.


Comte membagi tahap ini menjadi tiga periode, yaitu fetisisme (percaya pada kekuatan benda-benda), politeisme (percaya pada banyak dewa), dan monoteisme (percaya pada satu kekuatan tertinggi).



Metafisik
Ini hanya merupakan bentuk lain dari tahap yang pertama. Bedanya, kalau yang pertama akal budi mengandaikan yang supernatural secara absolut, tahap metafisik mengandaikan adanya kekuatan-kekuatan abstrak, hal-hal yang benar-benar nyata melekat pada semua benda dan mampu menghasilkan gejala-gejala yang ada di dunia. Dalam tahap ini, manusia belum berusaha untuk mencari sebab serta akibat dan gejala-gejala.


Positif
Tahap ini mengandaikan manusia sudah dapat berpikir secara ilmiah. Akal budi manusia tidak lagi memusatkan perhatian pada pengertian-pengertian absolut, asal dan tujuan alam semesta. Tapi memusatkan perhatian pada studi tentang hukum-hukumnya yang tidak berubah. Sarana-sarana pengetahuan ini adalah penggabungan antara penalaran dan pengamatan secara empiris.


Beberapa karya penting Auguste Comte:
The scientific labors necessary for the recognition of society (1822)

The positive philosophy (1830-1840), karya ini terdiri dari 6 jilid
Subjective synthesis (1820-1803)


 Tokoh yang mempengaruhi pemikirannya adalah Saint Simon. Comte dikenal sebagai Bapak Sosiologi (the Founding Father of Sociology).


bagaimana teman-teman? sudah tau kan siapa pak August Comte itu...hebat banget ya beliau? semoga semua jasa-jasanya terhadap para penerus bangsa khususnya dalam bidang ilmu sosiologi dapat memberikan manfaat bagi kita semua dan semakin memajukan keberadaan ilmu sosial di dunia..... Aamiin :)

1 komentar:

  1. Wah postingan yang menarik ^_^ tapi masih bingung nih kenapa August Comte dinobatkan sebagai bapak ideologi, kenapa ga karl max? max weber?? atau Ibnu Kholdun?? thx :) visit juga www.ipb.ac.id

    BalasHapus